Ego Is The Enemy akan bisa memberikan gambaran mengapa memberi makan ego akan menjauhkan kita dari pencapaian yang kita cari.

Penjelasan masuk akal yang sering kita lewatkan dalam buku ini bisa membuat kita kembali melihat diri sendiri untuk mengevaluasi kemampuan kita untuk mencapai perbaikan.

My Reading Notes

PART I: ASPIRE

  • Semakin sulit sebuah tugas, semakin tidak pasti hasilnya, semakin banyak pembicaraan akan jauh kita lari dari tanggung jawab yang sebenarnya. Ini melemahkan kita dari energi yang sangat dibutuhkan untuk menaklukkan apa yang disebut Steven Pressfield sebagai “Perlawanan” – rintangan yang berdiri di antara kita dan ekspresi kreatif. Keberhasilan membutuhkan upaya 100 persen penuh dari kita, dan berbicara membuang jauh bagian dari usaha sebelum kita dapat menggunakannya.
  • Ketika dihadapkan dengan tantangan—entah itu meneliti dalam bidang baru, memulai bisnis, memproduksi film, mengembangkan tujuan penting—apakah kamu mencari kelonggaran bicara atau apakah kamu menghadapi perjuangan secara langsung?
  • Apa pun yang kita upayakan dalam hidup, kenyataan segera mengganggu idealisme muda kita. Realitas ini muncul dalam banyak nama dan bentuk: insentif, komitmen, pengakuan, dan politik. Dalam setiap kasus, mereka dapat dengan cepat mengarahkan kita from doing to being. From earning to pretending. Ego membantu dalam penipuan itu di setiap langkah.
  • Apa tujuanmu? Apa yang harus kamu lakukan di sini? Karena tujuan membantumu menjawab pertanyaan “Menjadi atau melakukan?”. Jika yang penting adalah dirimu—reputasi, inklusi, kemudahan hidup pribadi—jalanmu jelas: Beri tahu orang-orang apa yang ingin mereka dengar. Mencari perhatian atas pekerjaan yang mudah namun penting. Katakan ya untuk promosi dan ikuti jejak orang-orang berbakat di industri atau bidang yang kamu pilih. Biarkan hal-hal seperti apa adanya. Mengejar ketenaran, gaji, gelar, dan menikmatinya saat mereka datang.
  • Jika tujuan kamu adalah sesuatu yang lebih besar daripada dirimu—untuk mencapai sesuatu, untuk membuktikan sesuatu pada dirimu sendiri—maka tiba-tiba semuanya menjadi lebih mudah dan lebih sulit. Lebih mudah dalam arti bahwa kamu sekarang tahu apa yang perlu kamu lakukan dan apa yang penting bagimu. “Pilihan” lainnya terhapus, karena mereka bukan benar-benar pilihan. Mereka adalah gangguan. Ini tentang tindakan, bukan pengakuan. Lebih mudah dalam arti bahwa kamu tidak perlu berkompromi. Lebih sulit karena setiap kesempatan—tidak peduli seberapa memuaskan atau menguntungkan— harus dievaluasi dengan panduan yang ketat: Apakah ini membantuku melakukan apa yang telah aku rencanakan? Apakah ini memungkinkanku untuk melakukan apa yang perlu aku lakukan? Apakah aku egois atau tidak egois?
  • Seperti yang diamati Shamrock, “Gagasan palsu tentang dirimu menghancurkanmu. Bagiku, aku selalu menjadi murid. Itulah martial arts, dan kamu harus menggunakan kerendahan hati sebagai alat. Kamu menempatkan dirimu di bawah seseorang yang kamu percayai.” Ini dimulai dengan menerima bahwa orang lain tahu lebih banyak darimu dan kamu dapat mengambil manfaat dari pengetahuan mereka, dan kemudian mencari mereka dan menjatuhkan ilusi yang kamu miliki tentang dirimu.
  • Seni menerima umpan balik adalah keterampilan yang sangat penting dalam kehidupan, khususnya umpan balik yang keras dan kritis. Kita tidak hanya perlu mengambil umpan balik yang keras ini, tetapi secara aktif meminta itu, berusaha untuk mencari hal yang negatif secara tepat ketika teman, keluarga, dan otak kita memberi tahu kita bahwa kita sedang melakukan yang terbaik. Ego menghindari umpan balik semacam itu bagaimanapun caranya. Siapa yang ingin mengulangi latihan untuk perbaikan? Menurut ego, pencapaian sudah tahu bagaimana dan siapa kita—spektakuler, sempurna, jenius, benar-benar inovatif. Ego tidak menyukai kenyataan dan lebih suka dengan penilaiannya sendiri.
  • Passion biasanya menutupi kelemahan. Kesulitan bernafas, ketegaran, dan kesibukannya adalah pengganti yang buruk untuk disiplin, untuk penguasaan, untuk kekuatan dan tujuan serta ketekunan. Kamu harus dapat menemukan ini pada orang lain dan dalam dirimu sendiri, karena meskipun asal-usul passion mungkin sungguh-sungguh dan baik, efeknya lucu dan kemudian mengerikan.
  • Passion terlihat pada mereka yang bisa memberi tahumu dengan sangat terperinci menjadi seperti apa mereka nantinya dan seperti apa kesuksesan mereka nantinya—mereka mungkin bahkan dapat memberi tahumu secara khusus ketika mereka bermaksud mencapainya atau menggambarkan kepadamu kekhawatiran yang sah dan tulus yang mereka miliki tentang beban pencapaian seperti itu. Mereka dapat memberi tahumu semua hal yang akan mereka lakukan, atau bahkan sudah mulai, tetapi mereka tidak dapat menunjukkan kemajuan mereka kepadamu. Karena jarang ada.
  • Strategi kanvas: membantu diri sendiri dengan membantu orang lain. Melakukan upaya bersama untuk memperdagangkan kepuasan jangka pendekmu dengan imbalan jangka panjang.
  • Tidak masalah seberapa berbakat kamu, seberapa hebat koneksimu, berapa banyak uang yang kamu miliki. Ketika kamu ingin melakukan sesuatu—sesuatu yang besar dan penting dan bermakna—kamu akan mendapatkan perlakuan mulai dari ketidakpedulian hingga sabotase langsung. Mereka yang telah menundukkan ego mereka memahami bahwa itu tidak merendahkan diri ketika orang lain memperlakukan kita dengan buruk. Itu merendahkan orang itu sendiri.
  • Ketika seseorang tidak menganggapmu dengan keseriusan yang kamu inginkan, ada dorongan untuk memperbaikinya (Seperti yang kita semua ingin katakan: Apakah kamu tahu siapa saya ?!). Kamu ingin mengingatkan mereka tentang apa yang telah mereka lupakan. Egomu berteriak agar kamu menurutinya. Sebaliknya, kamu tidak harus melakukan apa pun. Ambil. Makan itu sampai kamu muak. Bertahanlah. Dengan diam hapus semua itu dan bekerja lebih keras. Mainkan permainannya. Abaikan kebisingan. Menahan diri adalah keterampilan yang sulit tetapi sangat penting. Kamu akan sering tergoda, bahkan mungkin akan dikalahkan. Tidak ada yang sempurna, tetapi kita harus mencobanya.
  • Kita cenderung waspada terhadap kenegatifan, terhadap orang-orang yang membuat kita enggan mengejar panggilan kita atau meragukan visi yang kita miliki untuk diri kita sendiri. Ini tentu saja merupakan hambatan yang harus diwaspadai. Apa yang kurang kita kembangkan adalah bagaimana melindungi diri kita dari validasi dan kepuasan yang akan segera datang jika kita menunjukkan janji. Apa yang kita tidak lindungi dari diri kita adalah orang-orang dan hal-hal yang membuat kita merasa bai atau lebih tepatnya, terlalu baik. Kita harus bersiap untuk kesombongan dan membunuhnya lebih awal atau itu akan membunuh apa yang kita cita-citakan. Kita harus waspada terhadap kepercayaan diri dan obsesi diri yang liar itu. “Produk pertama dari pengetahuan diri adalah kerendahan hati,” kata Flannery O’Connor. Inilah cara kita melawan ego, dengan benar-benar mengenal diri sendiri.

PART II: SUCCESS

  • Ketika kesuksesan datang, seperti halnya bagi tim yang baru saja memenangkan kejuaraan, ego mulai mempermainkan pikiran kita dan melemahkan kemauan yang membuat kita menang di tempat pertama. Kita tahu bahwa kerajaan selalu runtuh, jadi kita harus memikirkan mengapa—dan mengapa kita, selalu runtuh dari dalam.
  • Menerima gelar dan cerita akan menjadi kepuasan pribadi yang berbahaya. Narasi ini tidak mengubah masa lalu, tetapi mereka memiliki kekuatan untuk berdampak negatif terhadap masa depan kita.
  • Apa pun yang kita lakukan, jangan berpura-pura bahwa kita menjalani beberapa kisah yang hebat. Kita harus tetap fokus pada eksekusi dengan keunggulan. Kita harus menghindari mahkota palsu dan terus bekerja untuk apa yang membuat kita sampai di sini.
  • Kita tidak pernah senang dengan apa yang kita miliki, kita menginginkan apa yang dimiliki orang lain juga. Kita ingin memiliki lebih dari yang lainnya. Kita mulai mengetahui apa yang penting bagi kita, tetapi begitu kita mencapainya, kami kehilangan prioritas. Ego menggoyahkan kita, dan dapat menghancurkan kita.
  • Semakin jauh kamu menempuh jalan pencapaian itu, apa pun itu, semakin sering kamu bertemu orang-orang sukses lain yang membuatmu merasa tidak berarti. Tidak masalah seberapa baik kamu melakukannya, egomu dan prestasi mereka membuat kamu merasa seperti tidak ada apa-apa. Ini adalah siklus yang berlangsung tanpa batas waktu.
  • Ketika Anda menjadi sukses di bidangmu, tanggung jawabmu mungkin mulai berubah. Hari-hari menjadi semakin sedikit tentang melakukan dan semakin banyak tentang membuat keputusan. Begitulah sifat kepemimpinan. Transisi ini membutuhkan evaluasi ulang dan pembaruan identitas. Dibutuhkan kerendahan hati tertentu untuk mengesampingkan beberapa bagian yang lebih menyenangkan atau memuaskan dari pekerjaanmu sebelumnya. Ini berarti menerima bahwa orang lain mungkin lebih berkualitas atau berspesialisasi dalam bidang-bidang di mana kamu menganggap dirimu kompeten atau setidaknya waktu mereka lebih baik digunakan mereka daripada kamu.
  • Daripada membiarkan kekuatan membuat kita berkhayal dan bukannya menerima apa yang sudah kita terima, kita lebih baik menghabiskan waktu kita mempersiapkan perubahan nasib yang tak terhindarkan akan terjadi dalam hidup. Yaitu, kesulitan, kesulitan, kegagalan.

PART III: FAILURE

  • Jauh lebih baik jika melakukan pekerjaan baik sudah cukup. Dengan kata lain, semakin kita tidak melekat pada hasil, semakin baik. Ketika memenuhi standar kita sendiri adalah apa yang mengisi kita dengan kebanggaan dan harga diri. Ketika usaha—bukan hasil, baik atau buruk—sudah cukup. Dengan ego, ini hampir tidak cukup. Kita perlu dikenali. Kita perlu diberi kompensasi. Terutama yang bermasalah adalah kenyataan bahwa, seringkali, kita mendapatkannya. Kita dipuji, kita dibayar, dan kita mulai menganggap bahwa kedua hal itu selalu berjalan bersama. “Mabuk harapan” yang tidak dapat dihindari terjadi.
  • Perubahan dimulai dengan mendengarkan kritik dan perkataan orang-orang di sekitar kamu. Bahkan jika kata-kata itu kejam, marah, atau menyakitkan. Itu berarti menimbang perkataan itu, membuang yang tidak penting, dan merefleksikan yang kamu lakukan.
  • Warren Buffett mengatakan bahwa kita harus bisa membuat perbedaan antara kartu skor internal dan kartu skor eksternal. Potensimu, yang terbaik yang mampu kamu lakukan — itulah ukuran untuk mengukur dirimu. Standar milikmu. Menang tidak cukup. Orang bisa beruntung dan menang. Orang bisa menjadi bajingan dan menang. Siapa pun bisa menang. Tetapi tidak semua orang adalah versi terbaik dari diri mereka sendiri.
  • Dalam kegagalan atau kesulitan, sangat mudah untuk membenci. Kebencian menunda kesalahan. Itu membuat orang lain bertanggung jawab. Ini juga pengalih perhatian; kita tidak melakukan banyak hal lain ketika sibuk membalas dendam atau menyelidiki kesalahan yang kita lakukan. Apakah ini membuat kita lebih dekat ke tempat yang kita inginkan? Tidak. Itu hanya membuat kita tetap di tempat kita berada—atau lebih buruk lagi, menahan perkembangan kita sepenuhnya.
  • Kita akan mengalami kesulitan. Kita akan merasakan sentuhan kegagalan. Seperti yang diamati Benjamin Franklin, mereka yang “minum sampai ke dasar cawan harus berharap untuk bertemu dengan beberapa ampas.” Tetapi bagaimana jika ampas itu tidak begitu buruk? Seperti yang dikatakan Harold Geneen, “Orang-orang belajar dari kegagalan mereka. Jarang mereka belajar sesuatu dari kesuksesan.” Itulah sebabnya orang Celtic dahulu memberi tahu kita, “Lihat banyak, banyak belajar, banyak menderita, itulah jalan menuju kebijaksanaan.”

It may be that you’ll need to experience some of that on your own too. Perhaps it is like Plutarch’s reflection that we don’t “so much gain the knowledge of things by the words, as words by the experience [we have] of things.”

ego is the enemy ego is the enemy ego is the enemy ego is the enemy ego is the enemy ego is the enemy